Arsip Tag: Pertanda

4b Jimat dan Pertanda (2)

Saduran ini bersumber dari The Fundamentals of Tawheed karangan Dr. Bilal Philips, bab 4.

Percaya akan Pertanda Buruk

Masyarakat Arab sebelum datangnya Islam, sering memperhatikan bagaimana arah pergerakan burung atau binatang sebagai pertanda nasib baik maupun nasib buruk, sehingga mereka dapat merencanakan segala sesuatunya setelah melihat pertanda tersebut. Praktik menentukan pertanda baik maupun buruk berdasarkan pergerakan burung ataupun binatang disebut sebagai thiyarah yang berasal dari kata thaara yang berarti “terbang”. Sebagai contoh, ketika seseorang hendak melakukan perjalanan jauh dan seekor burung terbang di atasnya kemudian berbelok ke kiri. Seseorang tersebut langsung merasa bahwa dia akan mendapat nasib buruk, sehingga dia akan berhenti dan kembali ke rumah. Islam menentang praktik semacam ini karena bertentangan dengan dasar Tauhid al-Ibadah dan Tauhid Asma’ dan Sifat dengan:

  1. Dengan mengarahkan peribadahan, yaitu “keyakinan” (tawakkul) kepada yang selain Allah
  2. Dengan memberikan manusia kemampuan untuk memprediksi datangnya nasib baik maupun nasib buruk, dan kemampuan untuk menghindari takdir Allah. Baca lebih lanjut